Rumahku Surgaku

Keluarga Sakinah Mawaddah wa Rohmah

Bagi Yang AKAN, SEDANG DAN BOSAN menikah

Posted by Farid Ma'ruf pada Januari 28, 2008

Oleh : Yumna

Baitijannati. Sebuah kecenderungan yang dimiliki kaum wanita pada umumnya adalah berbagi rasa, berbagi kesedihan dan kebahagian dengan shahabat terdekat mereka. Dan obrolan yang tidak jarang kita dapati adalah obrolan yang menyangkut permasalah cinta, anak dan keluarga (baca:suami) . Mulai dari yang ingin sekali menggenapkan dien, berusaha mengatasi permasalah yang terjadi dalam kehidupan pernikahan atau keinginan untuk meminta cerai. Tulisan berikut patut dibaca oleh siapapun yang akan menikah, dalam masa kehidupan pernikahan dan juga yang sudah bosan untuk menikah (berfikir untuk bercerai).

Beberapa TIPS

Bagi siapapun yang sudah beristri atau bersuami pasti pernah merasa bosan, suntuk, marah, jengkel, ataupun gelisah melihat suami atau sesaat setelah mendapat perlakuan suami. Kejengkelan itu kadang diutarakan dalam bentuk “Aksi diam” atau terkadang dengan teriakan marah bahkan ada yang samapai mencaci dan mengungkit kekurangan dan kesalahan suami di masa lampau. Jika hal ini dibiarkan maka akan bisa mendorong kepada tindakan yang melapau batas, rasa kalut, marah dan putus asa akan bisa berubah menjadi tindakan nekat seperti kabur dari rumah sampai sampai usaha mengakhiri hidup (baca: bunuh diri)

Sebelum itu semua terjadi, tolong renungkan sebentar dan pertanyakan diri kita sendiri, sudahkah kita mengikuti beberapa cara berfikir dan bertindak seperti berikut:

  1. Pastikan pasangan kita tahu kalo kita sedang marah dan kecewa terhadapnya, karena pasangan kita bukanlah ahli ramal yang bias membaca pikiran orang. Jika kita tidak menyampaikan isi hati kita maka sampai kapanpun pasangan kita tidak akan mengerti kenapa kita kecewa kepadanya
  2. Pastikan bahwa “amarah” kita beralasan. Tak jarang ada wanita yang marah hanya karena suami salah pencet pasta gigi, atau suami yang  menaruh sepatu melintang bukannya membujur atau suami menaruh kaos kaki di dekat meja makan dan tidak dirak sepatu yang ada, atau suami yang suka tidur miring kanan bukannya miring ke kiri. Jangan marah hanya dengan alasan yang seperti ini karena hal ini hanya akan membuat kita stress sendiri, marahlah jika ada aturan Allah yang mereka langgar, marahlah jika dia berbuat haram. Sisanya…Jangan!
  3. Sampaikan kekecewaan/ kemarahan anda dengan cara yang bijak dan penuh cinta. Marah adalah api, api bisa membakar, kalo sudah membakar pasti ada yang hangus dan jika sudah hangus maka tidak akan bias dikembalikan seperti sedia kala. Artinya jika kita menyampaikan rasa marah dengan penuh kemarahan dan kebenciana maka dijamin tidak akan membawa hasil! Contoh marah yang sopan: “Kanda sayang, dinda marah kepada kanda loh, kelihatan nggak dari wajah dinda? Inginkah kanda mengetahui apa yang bikin dinda marah??”
  4. Jangan marah bersama sama, karena kalo dua pasangan marah bersamaan maka rumah akan seperti hutan kebakaran, panas!! kalau pasangan kita jadi api, maka kita harus menjadi air buatnya, demikian juga sebaliknya agar panas itu segera redam, mungkin kita yang lebih sering menjadi air tapi tak mengapa karena justru nantinya keberadaan kita sebagai air akan dirindukan oleh sang api untuk mendinginkannya.
  5. Jangan pernah membawa bawa kesalahan tempo dulu. wanita cenderung ingat tentang kesalahan suami dari hari pertama menikah sampai berakhirnya pernikahan. Entah kenapa, sungguh menakjubkan kekuatan memori seorang wanita berkaitan dengan hal ini. Sayangnya jika sudah marah, ada sekian banyak daftar kesalahan yang harus si wanita sebutkan untuk membuat lawan bicara (baca: suami ) KO. Hal ini tidaklah patut dilakuakan seorang wanita karena kalo sebagai wanita sudah merasa ‘lebih’ benar dari suami maka isteri akan kehilangan kepercayaan dan simpati dari suami. Sampai sampai bagi suami, istr tak ubahnya sebuah ember kosong yang nyaring bunyinya setiap kali dipukul.
  6. Jangan pernah berangkat ke peraduan sambil memendam rasa marah yang tak terungkap. Sampaikan sebelum kita beranjak tidur, minta lah maaf jika memang perlu karena siapa tahu Allah tidak mengembalikan nyawa kita ke jasad kita kembali (baca: meninggal dunia di tempat tidur).
  7. Kita bisa cuek terhadap seluruh dunia tapi jangan pernah kita cuek terhadap pasangan kita sedikitpun.
  8. Ingatlah..bahwa dibalik suami yang sukses ada isetri yang bekerja keras tak kenal lelah untuk mendukung suaminya. Mungkin kita tidak dikenal dan diakui dunia tapi jika suami berhasil maka dunia mengakuinya bahwa sebenarnya itu adalah keberhasilan sang wanita sebagai teman hidupnya.
  9. Ingatlah bahwa untuk bertengkar membutuh 2 orang, Jika salah satu mengajak bertengkar dan yang lain berusaha diam dan menyingkir maka dijamin pertengkaran tidak akan terjadi.
  10. Jika kita berbuat salah, cobalah untuk mampu mengakuinya karena mengakui tidak membuat kita buruk di hadapan pasangan tapi justru dihargai karena kita berjiwa ksatria.
  11. Sekali sehari, jangan pernah lupa mengucapkan hal manis kepada pasangan kita, entah itu komentar terhdapa baju yang dia pakai, parfum, masakan atau sekedar senyum pasangan kita.
  12. Jangan pernah pergi ke tempat tidur tidur lebih dari 10 menit setelah pasangan kita pergi tidur.
  13. Ingat juga bahwa pasangan kita lebih penting dari radio, televisi dan terlebih komputer .
  14. Dengarkan pasangan kita dengan penuh perhatian ketika mereka berbicara, jika perlu tataplah matanya dan jangan membuang muka. karena jika kita melakukannya maka lain waktu mereka tidak akan membagi perasaannya dengan kita.
  15. Kenalilah jika pasangan kita memakai hal hal baru, rambut baru, baju baru, anting dan kalung dan berilah komentar.
  16. Jangan pernah pelit memberi pujian kepada pasangan karena kita tidak akan kehilangan apapun jika kita memuji pasangan. Justru sebaliknya, pujian akan makin memupuk rasa kasih diantara kedua pasangan.
  17. Jangan pernah mengumpat dan menghina pasangan kita dengan sengaja, karena tulisan bisa di hapus, tapi perkataan tidak bisa dicabut. sekali terucap, bekasnya akan selalu ada disana!
  18. Jangan pula mahal menyampaikan ucapan terima kasih, ucapan paling bagus adalah Jazakumullah khairan katsira, dan jangan pula malu menyampaikan isi hati kita dihadapan pasangan kita. misalkan sebelum berangkat kerja sampaikan :”I love you, Honey!” dan tidak cukup itu sampaikan pula doa untuknya : “semoga Allah memberkahi langkah mu mencari nafkah hari ini, Sayang!” atau “semoga Rezeqi yang engkau peroleh hari ini barakah, Wahai Cinta!” perlu diingat bahwa doa yang menembus langit ke tujuh dan langung diterima Allah adalah doa seorang isteri untuk suaminya.
  19. Ada bagusnya dibuat sebuah aturan aturan, siapa yang bangun terakhir maka dia yang merapikan tempat tidur. Memang itu tugas isteri tapi jika ada suami yang mau melakukannya untuk anda maka anda beruntung memilikinya!
  20. Kenali jika pasangan kita tampak capek dan kelelahan, jangan banyak bicarakan masalah dan uneg uneg kita di saat seperti ini karena kemungkinan besar kitalah yang menjadi masalah baru. Tunggulah sampai si dia reda dan berilah tanggapan serta empati atau perhatian agar kelelahan si dia bisa terkurangi, syukur kalo bisa terobati karena wajah manis kita.
  21. Jangan pernah mengkritisi pasangan anda di hadapan publik, tunggulah disaat kita berdua saja dengannya. lagi lagi sampaikan dengan ‘bahasa kalbu’, jangan menghakimi tetapi gunakan pertanyaan yang mampu membuat dia berfiikir lagi tentang kesalahan yang telah dia perbuat. misal:”Sayang. ..,aku melihat kamu tadi begini, menurutku kurang pas, bagaimana menurutmu?”

Last but not Least

  • Ingatlah bahwa anda beruntung sudah memiliki pasangan hidup, masih banyak wanita diluar sana yang berharap bisa mendapatkan pendamping dan mereka berjanji pada diri mereka sendiri bahwa kelak mereka akan berusaha keras membahagiakan pasangan hidup mereka, so hargai nikmat Allah bagi anda yang sudah menikah!
  • Janganlah kita berharap memiliki suami sempurna jika kita sendiri tidak sempurna, apakah kita sudah sehebat Bunda Khadijah R.A hingga kita ingin suami sebaik Muhammad SAW? apakah kita setangguh Fathimah bin Muhammad R.A hingga kita berharap laki laki se-sholeh Ali bin abi tholib? jawabnya ada di dalam hati anda
  • Sebelum berfikir tentang perceraian dan perpisahan, carilah 100 hal buruk yang telah pasangan anda lakukan terhadap anda, jika anda menemukannya maka anda-lah yang kurang bersyukur hingga mampu melihat banyak sekali kekurangan orang lain. bagaimana dengan kekurangan anda sendiri? kalo-lah anda tidak berhasil menemukan 100 alasan maka jangan pernah terbersit kata cerai di benak anda…karena itu adalah godaan syaithan dan yang anda perlukan hanya kesabaran dalam berproses memahami pasangan anda. ingat! keberhasilan terbesar syaithan adalah jika dia berhasil memisahkan suami dan isteri (baca:cerai) .
  • Jangan pernah membandingkan rumah tangga anda dengan rumah tangga orang lain, bandingkalah dengan rumah tangga Rosulullah Muahmmad SAW agar kita bisa menarik contoh dan pelajaran darinya.
  • Jangan pernah anda bandingkan pasangan anda dengan pasangan orang lain karena sungguh ketika Allah seudah menjadikan pasangan itu milik anda maka itulah yang terbaik, we just need to work for adjusting to each other.
  • Kalo memang anda tidak ingin suami menduakan cinta anda maka kembali ingatlah, apakah anda pernah menceritakan wanita lain kepada suami anda? jika ya? maka kemungkinan besar masalah itu anda sendiri yang mengundangnya.
  • Kalo anda melihat pasangan anda tidak betah dirumah, cek kembali perilaku dan tampilan anda, bisa jadi suami pulang anda masih bau bawang goreng, suami pulang rumah acak acakan, suami pulang anak anak masih belum mandi, suami pualng setrikaan dan cucian masih menumpuk dan suami pulang anda pun tidak menyiapkan diri dengan senyuman lebar yang menenangkan.

Mari kita lakukan apa yang mustinya kita lakukan, mari kita berfikir layaknya seorang wanita muslimah berfikir…. inshaAllah rumah tangga anda berhasil.

Semoga bermanfaat.. kalo ada tips yang kurang pas, mohon maaf, kalo ada bahasa yang aneh mohon maaf, kalo ada pelajaran maka semua kebenaran datang dari Allah semata. (www.baitijannati.wordpress.com)

 

Yumna – London, Jan 28th 2008 (disarikan dari Muslim marriage Guidance)

12 Tanggapan to “Bagi Yang AKAN, SEDANG DAN BOSAN menikah”

  1. Sri said

    Bagus sekali tulisan Mas makruf ini. tapi kalo Mas Makruf nambah istri lagi, emang keluarganya masih bisa samara nggak? Masih bisa makruf nggak?

    Tanggapan :
    Syukran apresiasinya. Btw, tulisan tsb ditulis oleh sahabat dari Inggris, bukan tulisan saya. Allah menghalalkan poligami, maka peluang terbentuknya keluarga samara tetap terbuka bagi yang memilih berpoligami.

  2. Ahmed said

    Terima kasih atas ilmu kehidupan yang ditulis ini Mas. Sungguh akan bermanfaat bagi saya nantinya. Terima kasih…..

  3. kakanda said

    Terimakasih tipsnya,
    keluarga samara dicapai ketika sama-sama mendekat kepadaNYA

  4. iis76 said

    Jazakumullah khairan katsira, buat artikelnya dari Akhi Farid Ma’ruf, saya terharu membacanya (kalo tidak dikatakan menangis)..banyak sekali tausiah yg bisa saya dapatkan dari artikel ini..Terima kasih banyak wahai saudaraku..sampaikan salam saya buat sahabat Mas Farid di London, please say my greetings to her/him; Thanks a Lot & Thank u so much! – from me which is still have ungrateful disease…Thank you Alloh, You lead me to this article with your own Way to become better person (or a wife)…

    Tanggapan :
    Terima kasih atas apresiasinya. Tulisan tsb adalah kiriman dari Ukhti Ameeratul Jannah di London, UK.

  5. bunda raia said

    Mas Ma’ruf artikelnya bagus banget
    artikel ini membuat saya lebih intropeksi diri

  6. wanna said

    pass banget articlenya nech..
    Sebagai ajang untuk pembelajaran diri..(maklum baru jadi istri hi..hi..)

  7. Chiko said

    siip buanget dech artikelmu mas. dapat gua jadikan referensi dalam hidup gue !!

  8. […] Sumber BainatiJannati […]

  9. gandhip said

    wauw, mantaps bener nih, so sweat, oke deh muhasabah diri

  10. ozyq said

    tulisannya bagus, bisa nambah bekal dalam menempuh biduk rumah tangga

  11. RIKHA YULIASTUTI said

    SUNGGUH ARTIKEL INI SANGAT BERMANFAAT bagi saya semoga dengan siraman yang seperti ini kami dapat menjadikan ‘sakinah’ itu terwujud.amiiiiiiiin

  12. nandar said

    Aslkm..Ustd rncana sy mau menikah dlm wktu dekat ini, mohon doanya moga dimudahkan..
    calon istri masih kuliah,permasalahnnya mungkin dengan gaji sy per bulan blum bs menutup biaya kuliahnya, apakah setelah menikah biaya kuliah istri mnjadi tanggung jwab suami? adakah dalil/hadis/dasarnya?tmksh sblmnya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: