Rumahku Surgaku

Keluarga Sakinah Mawaddah wa Rohmah

MENDIDIK ANAK TAAT SYARIAH

Posted by Farid Ma'ruf pada Februari 4, 2007

Oleh: Ummu Azkiya

Menjadi orangtua pada zaman globalisasi saat ini tidak mudah.  Apalagi jika orangtua mengharapkan anaknya tidak sekadar menjadi anak yang pintar, tetapi juga taat dan salih. Menyerahkan pendidikan sepenuhnya kepada sekolah tidaklah cukup.  Mendidik sendiri dan membatasi pergaulan di rumah juga tidak mungkin. Membiarkan mereka lepas bergaul di lingkungannya cukup berisiko.  Lalu, bagaimana cara menjadi orangtua yang bijak dan arif untuk menjadikan anak-anaknya taat pada syariah?

Asah Akal Anak untuk Berpikir yang Benar
Hampir setiap orangtua mengeluhkan betapa saat ini sangat sulit mendidik anak.  Bukan saja sikap anak-anak zaman sekarang yang lebih berani dan agak ‘sulit diatur’, tetapi juga tantangan arus globalisasi budaya, informasi, dan teknologi yang turut memiliki andil besar dalam mewarnai sikap dan perilaku anak.
“Anak-anak sekarang beda dengan anak-anak dulu.  Anak dulu kan takut dan segan sama orangtua dan guru.  Sekarang, anak berani membantah dan susah diatur.  Ada saja alasan mereka!”
Begitu rata-rata komentar para orangtua terhadap anaknya.  Yang paling sederhana, misalnya, menyuruh anak shalat.  Sudah jamak para ibu ngomel-ngomel, bahkan sambil membentak, atau mengancam sang anak agar mematikan TV dan segera shalat.  Di satu sisi banyak juga ibu-ibu yang enggan mematikan telenovela/sinetron kesayangannya dan menunda shalat. Fenomena ini jelas membingungkan anak.
Pandai dan beraninya anak-anak sekarang dalam berargumen untuk menolak perintah atau nasihat, oleh sebagian orangtua atau guru, mungkin dianggap sebagai sikap bandel atau susah diatur. Padahal bisa jadi hal itu karena kecerdasan atau keingintahuannya yang besar membuat dia menjawab atau bertanya; tidak melulu mereka menurut dan diam (karena takut) seperti anak-anak zaman dulu.
Dalam persoalan ini, orangtua haruslah memperhatikan dua hal yaitu: Pertama, memberikan informasi yang benar, yaitu yang bersumber dari ajaran Islam.  Informasi yang diberikan meliputi semua hal yang menyangkut rukun iman, rukun Islam dan hukum-hukum syariah.  Tentu cara memberikannya bertahap dan sesuai dengan kemampuan nalar anak.  Yang penting adalah merangsang anak untuk mempergunakan akalnya untuk berpikir dengan benar. Pada tahap ini orangtua dituntut untuk sabar dan penuh kasih sayang. Sebab, tidak sekali diajarkan, anak langsung mengerti dan menurut seperti keinginan kita. Dalam hal shalat, misalnya, tidak bisa anak didoktrin dengan ancaman, “Pokoknya kalau kamu nggak shalat dosa. Mama nggak akan belikan hadiah kalau kamu malas shalat!”
Ajak dulu anak mengetahui informasi yang bisa merangsang anak untuk menalar mengapa dia harus shalat.  Lalu, terus-menerus anak diajak shalat berjamaah di rumah, juga di masjid, agar anak mengetahui bahwa banyak orang Muslim yang lainnya juga melakukan shalat.
Kedua, jadilah Anda teladan pertama bagi anak. Ini untuk menjaga kepercayaan anak agar tidak ganti mengomeli Anda—karena Anda hanya pintar mengomel tetapi tidak pintar memberikan contoh.
Terbiasa memahami persoalan dengan berpatokan pada informasi yang benar adalah cara untuk mengasah ketajaman mereka menggunakan akalnya. Kelak, ketika anak sudah sempurna akalnya, kita berharap, mereka mempunyai prinsip yang tegas dan benar; bukan menjadi anak yang gampang terpengaruh oleh tren pergaulan atau takut dikatakan menjadi anak yang tidak ‘gaul’.

Tanamkan Akidah dan Syariah Sejak Dini
Menanamkan akidah yang kokoh adalah tugas utama orangtua.  Orangtualah yang akan sangat mempengaruhi tumbuh dan berkembangnya sendi-sendi agama dalam diri anak. Rasulullah saw. bersabda:

Setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah. Ibu dan bapaknyalah yang menjadikannya Yahudi, Nasrani, atau Majusi. (HR al-Bukhari).

Tujuan penanaman akidah pada anak adalah agar si anak mengenal betul siapa Allah.  Sejak si bayi dalam kandungan, seorang ibu bisa memulainya dengan sering bersenandung mengagungkan asma Allah.  Begitu sudah lahir, orangtua mempunyai kesempatan untuk membiasakan si bayi mendengarkan ayat-ayat al-Quran.  Pada usia dini anak harus diajak untuk belajar menalar bahwa dirinya, orangtuanya, seluruh keluarganya, manusia, dunia, dan seluruh isinya diciptakan oleh Allah. Itu sebabnya mengapa manusia harus beribadah dan taat kepada Allah.
Lebih jauh, anak dikenalkan dengan  asma dan sifat-sifat Allah. Dengan begitu, anak mengetahui betapa Allah Mahabesar, Mahaperkasa, Mahakaya, Mahakasih, Maha Melihat, Maha Mendengar, dan seterusnya.  Jika anak bisa memahaminya dengan baik, insya Allah, akan tumbuh sebuah kesadaran pada anak untuk senantiasa mengagungkan Allah dan bergantung hanya kepada Allah.  Lebih dari itu, kita berharap, dengan itu akan tumbuh benih kecintaan anak kepada Allah; cinta yang akan mendorongnya gemar melakukan amal yang dicintai Allah.
Penanaman akidah pada anak harus disertai dengan pengenalan hukum-hukum syariah secara bertahap.  Proses pembelajarannya bisa dimulai dengan memotivasi anak untuk senang melakukan hal-hal yang dicintai oleh Allah, misalnya, dengan mengajak shalat, berdoa, atau membaca al-Quran bersama.
Yang tidak kalah penting adalah menanamkan akhlâq al-karîmah seperti berbakti kepada orangtua, santun dan sayang kepada sesama, bersikap jujur, berani karena benar, tidak berbohong, bersabar, tekun bekerja, bersahaja, sederhana, dan sifat-sifat baik lainnya.  Jangan sampai luput untuk mengajarkan itu semua semata-mata untuk meraih ridha Allah, bukan untuk mendapatkan pujian atau pamrih duniawi.

Kerjasama Ayah dan Ibu
Tentu saja, anak akan lebih mudah memahami dan mengamalkan hukum jika dia melihat contoh real pada orangtuanya.  Orangtua adalah guru dan orang terdekat bagi si anak yang harus menjadi panutan.  Karenanya, orangtua dituntut untuk bekerja keras untuk memberikan contoh dalam memelihara ketaatan serta ketekunan dalam beribadah dan beramal salih.  Insya Allah, dengan begitu, anak akan mudah diingatkan secara sukarela.
Keberhasilan mengajari anak dalam sebuah keluarga memerlukan kerjasama yang kompak antara ayah dan ibu. Jika ayah dan ibu masing-masing mempunyai target dan cara yang berbeda dalam mendidik anak, tentu anak akan bingung, bahkan mungkin akan memanfaatkan orangtua menjadi kambing hitam dalam kesalahan yang dilakukannya. Ambil contoh, anak yang mencari-cari alasan agar tidak shalat.  Ayahnya memaksanya agar shalat, sementara ibunya malah membelanya. Dalam kondisi demikian, jangan salahkan anak jika dia mengatakan, “Kata ibu boleh nggak shalat kalau lagi sakit. Sekarang aku kan lagi batuk, nih…”

Peran Lingkungan, Keluarga, dan Masyarakat
Pendidikan yang diberikan oleh orangtua kepada anak belumlah cukup untuk mengantarkan si anak menjadi manusia yang berkepribadian Islam.  Anak juga membutuhkan sosialisasi dengan lingkungan tempat dia beraktivitas, baik di sekolah, sekitar rumah, maupun masyarakat secara luas.
Di sisi inilah, lingkungan dan masyarakat memiliki peran penting dalam pendidikan anak. Masyarakat yang menganut nilai-nilai, aturan, dan pemikiran Islam, seperti yang dianut juga oleh sebuah keluarga Muslim, akan mampu mengantarkan si anak menjadi seorang Muslim sejati.
Potret masyarakat sekarang yang sangat dipengaruhi oleh nilai dan pemikiran materialisme, sekularisme, permisivisme, hedonisme, dan liberalisme merupakan tantangan besar bagi keluarga Muslim.  Hal ini yang menjadikan si anak hidup dalam sebuah lingkungan yang membuatnya berada dalam posisi dilematis.  Di satu sisi dia mendapatkan pengajaran Islam dari keluarga, namun di sisi lain anak bergaul dalam lingkungan yang sarat dengan nilai yang bertentangan dengan Islam.
Tarik-menarik pengaruh lingkungan dan keluarga akan mempengaruhi sosok pribadi anak.  Untuk mengatasi persoalan ini, maka dakwah untuk mengubah sistem masyarakat yang bertentangan dengan nilai-nilai Islam mutlak harus di lakukan. Hanya dengan itu akan muncul generasi Islam yang taat syariah. Insya Allah. []

BOX:

Sembilan Tips Mendidik Anak Taat Syariah
Tumbuhkan kecintaan pertama dan utama kepada Allah.
Ajak anak Anda mengidolakan pribadi Rasulullah.
Ajak anak Anda terbiasa menghapal, membaca, dan memahami al-Quran.
Tanamkan kebiasaan beramal untuk meraih surga dan kasih sayang Allah.
Siapkan reward (penghargaan) dan sakgsi yang mendidik untuk amal baik dan amal buruknya.
Yang terpenting, Anda menjadi teladan dalam beribadah dan beramal salih.
Ajarkan secara bertahap hukum-hukum syariah sebelum usia balig.
Ramaikan rumah, mushola, dan masjid di lingkungan Anda dengan kajian Islam, dimana Anda dan anak Anda berperan aktif.
Ajarkan anak bertanggung jawab terhadap kewajiban-kewajiban untuk dirinya, keluarganya, lingkungannya, dan dakwah Islam. []

Al Waie edisi 64

91 Tanggapan to “MENDIDIK ANAK TAAT SYARIAH”

  1. kusnan said

    tolong beri contoh /jalan untuk membangun keluarga sakinah mawadah warohmah.kiat untuk kuat iman untuk sebuah keluarga agar tidak terjadi suatu perselingkuhan dan kehancuran dalam rumah tangga.trim’s ……….amin ya robbal allamin.

    • salim muba said

      BERIKAN KANLAH KELUARGA MAKANNAN DENGAN UANG HALLAAL .DAN JANGAN SEKALI2 MEMAKAN HARTA ORANG LAIN APALAGI ANAK YATIM… TRS BERBAKTI IBU’BP’ .BERSHALAT LAH BERJAMAAH.DALAM KELUARGA…DAN JANGAN SRIRIK KPD JG PENCIPTA…

  2. Beni said

    Pendidikan awal untuk anak dengan memasukkannya ke sekolah dasar agama Islam, agar mereka mempunyai dasar agama yang kuat kelak.

  3. urip said

    BOLELAH TAMBAH ILMU

  4. ratna said

    terima kasih atas artikelnya.
    Sangat berguna sekali, karena memang susah-susah gampang mendidik anak itu, apalagi tidak cuma agar anak menjadi pintar saja tp lebih dari itu. Menjadi anak yang shaleh, yang bermanfaat buat dirinya, keluarga, lingkungan dan tentunya agamanya.

  5. fuzail said

    generasi sekarang menunjukkan generasi kedepan. kalau kita tidak menjaga anak kita dari sekarang kapan lagi kita perbaiki moral gfenerasi kita dalam negara tercinta

  6. muhammadsastra said

    yuyu

  7. muhammadsastra said

    bagai mana cara medidik anak yang bagus dan soleh

  8. YULFITAAINI said

    BAGAIMANA CARA YANG PRAKTIS,AGAR ANAK CEPAT DALAM MENGHAFAL ALQUR’AN

  9. ihsan said

    Astaghfirullah, saya dan istri harus sering banget membaca istighfar karena selalu dibuat pusing oleh anak yang pertama Kelas I SMA, yang kedua KElas III MTs, yang ketiga KElas II SD (alhamdulillah semuanya disekolah unggulan). AKhir-akhir ini anak pertama mulai berani berbohong (telat disekolah gak boleh masuk tapi gak pulang juga sampai 8X; pulang telat ke warnet dll), puncaknya kemarin sekolah libur tapi malah nonton sama ex. teman2 SMP bahkan sampai gak sholat ‘ashar, masya Allah), akhirnya krn saya dan istri merasa dibohongi yang sangat keterlaluan, rambutnya yg dibanggakan digunduli oleh istri dan saya memukul dg sadar demi menjalankan Sunnah Rasulullah yg intinya “apabila anak yg sudah baligh tidak menurut perintah ortu dan Allah, maka pukullah!”. Terus terang sayang sangat menyesal telah memukul anak saya, tetapi nasihat halus dan pendekatan seperti teman yg ditempuh istri saya kurang berhasil sehingga istri menyerahkan kepada saya mau dihalus atau dikasar terserah. BAgaimana baiknya mendidik anak saya yg mulai remaja, karena berbagai tips mendidik anak secara Islami telah kami lakukan dan dengan contoh langsung (bil haal), seperti sholat selalu berjama’ah, puasa senin kamis, sopan santun dll. Mohon masukan semoga dapat membantu kami, tks.

    • Muhamad mansyur said

      Banyak-banyak berdoa, dan yakinkan diri anda bahwa anda sedang diuji oleh Allah SWT melalui anak,sipakan mental untuk semua itu dan bacalah al quran dan pahami maknanya serta amalkan isinya. INSYA ALLAH

  10. fatimah said

    cip,semoga ini bermanfaat buat semua!amiiin dan buat aku tentunya

  11. santun said

    iya, sangat bermanfaat o iya kirim k enail q ya heheheh

  12. opal said

    terima kasi tulisannya cukup berguna bagi saya

  13. zula said

    Alhamdulillah sekarang saya sedikit banyak tahu tentang cara mendidik anak yang benar menurut islam, mungkin perlu kerja ekstra, sebagai orang tua harus bersabar mendidik anak-anaknya supaya menjadi anak yang sholeh dan sholehah.amin Tanks………..

  14. hudza said

    alhamdulillah… ada panduan, sebentar lagi aku akan menjadi ayah… terima kasih untuk artikel bagusnya…

    ______________________________________________________
    Belanja Buku Islam Online di http://www.laroci.com

  15. nani said

    nama saya nani saya mempunyai 1 orang anak yang baru berusia 11 bulan. saya sangat menyayangi anak saya. bahkan saking sayangnya saya ga mau berikan anak saya pada pengasuh rumah tangga saya. saya takut nanti mempengaruhi perkembangan nya.bagaimana cara saya mendidik anak saya mengingat anak saya baru berusia 11 bulan ? terima kasih

  16. Devin said

    kuncinya sabar, percaya, selain terus berusaha mintalah petunjuk kepada Allah untuk diberikan jalan. Sekarang ini baru saya seorang bisa mengajarkan anak saya untuk belajar yang usianya 5 tahun yang sebelumnya oleh ibunya saja, selalu beralasan ini itu, bacalah buku atau membaca artikel tentang mendidik anak. Berikan pendidikan dari kita sebisa atau semampu kita. Semoga para Ayah bisa menjalaninya dengan penuh kesabaran.

  17. siska triwulansari said

    Rasanya saya sudah tidak sanggup dengan kebandelan anak saya yang baru kelas 1 SD, kalau disuruh makan, mandi sholat, belajr, sekolah apapun selalu menjawab (beralasan), kayanya saya belum pernah melihat anak saya melaksanakan langsung perintah ortunya, ada saja alasan dia. Hal ini membuat saya stress, setiap hari harus beragumen dengan anak saya yg baru 6 th ini, kalaupun saya memakai cara yang kasar ( mencubit/memukul ) anak saya membalas memukul, tidak ada rasa segan dan takut dengan kekasaran ortunya. Artikel ini sangat membantu, tapi saya juga masih memerlukan bantuan untuk memecahkan masalah ini. Terima kasih

    • bambang said

      yang jelas, selain kita mendidik anak tapi juga ingat tentang diri kita sebagai ortu, sudah baikkah kita? Karena anak itu paling banyak yang ditangkap adalah lingkungan sekitar pdhl lingkungan yang sering di tempati adalah keluarga. jadi mari sambil mendidik anak juga mendidik diri kita masing2…. semoga bermanfaat, amin.

    • zaenal arifin said

      saya pernah seperti anda anak saya selalu berulah dan menyakiti temannya,saya sudah bingung akhirnya saya ruqiah dan sedekah disetiap hari lahirnya alahmdulillah sekarang jadi penurut dan sewajarnya seorg anak.

  18. Assalamulaikum wr,wb.

    Mohon pencerahan mengenai membingbing anak..dlm usia 1 hingg 5 th..?”

  19. kayaknya nich.. kita sbg ortu hanya berambisi anak menuruti kita. tapi belum pernah kita tanya mereka, maunya gimana.
    Coba ajak dialog mereka.
    ajak ke tempat2 yang menyenangkan, berduaan aja. ajak main bareng kesukaan mereka. sehingga mereka merasa diperhatikan. setelah itu, baru kita masuk dengan dialog. insya Allah anak2 akan terbuka, sehingga bila ada masalah, kita bisa ajak mereka berunding untuk mencari solusinya. mereka akan merasa “diorangkan” ato dianggap keberadaannya dan merasa dihargai.

    Jangan lupa, anak adalah titipan. jadi gimana caranya, tanya sama yang Punya.

  20. Savina said

    saya mempunyai seorang anak yang sangat aktif,sekarang baru 6 tahun tapi sudah duduk di kelas 2,saya wanita bekerja,ditambah suami yang kerja pulangnya 3 sampai 4 bulan sekali,ingin rasanya berhenti kerja dan mengurus anak, seumur umur mereka sudah bisa menasehati orang tua mama beginilah,begitulah,,,aduhh anak22 sekarang pinter22 yah,saya merasa berdosa sekali harus meninggalkan dia terus setiap harinya.
    tapi saya bersyukur dia mau belajra mengaji,dan alahamdulillah setiap malam sehabis sholat isya kami berdua membaca doa dan ayat ayat pendek sebelum tidur setiap malamnya bersama sama,nikmat rasanya …coba deh….

    • slamet wahyudi said

      saya salut pada keluarga ibu. saya juga mengalami hal yang sama saya dan istri kerja dan ninggalin anak. tapi saya dan istri mulai menata keyakinan bahwa penjamin rizki saya, istri dan anak saya adalah Allah bukan pekerjaan. Allah mengamanati kita putra berarti Allah menitipkan rizkinya juga. so.. istri saya berhenti dari perusahaan dan berwiraswasta agar bisa memantau anak

  21. Mulya Janitra said

    Menghadapi anak-anak cukup kita berikan teladan, membiasakan sholat berjamaah, mengucapkan salam dan kalimat-kalimat toyibbah, jangan lupa mohon pada Allah yang terbaik buat keluarga dan masa depan anak-anak kita.

  22. aya said

    mampir…mau baca-baca nih

  23. Imam Jamburi said

    Assalamu’alaikum Warrahmatullahi Wabaraakaatuh.
    Terima kasih buat Penulis, semoga bermanfaat dunia dan akherat. Amin!

    Memang benar, anak2 kita harus dibekali ilmu yang bermanfaat, agar kita sebagai orang tua tidak akan menyesal kelak. Ingat : Hidup di dunia hanya 1x (satu kali), dan anak adalah amanah yang dititipkan Allah SWT kepada kita, kalau kita tidak dapat memberikan pendidikan Agama yang benar, apa yang kita pertanggungjawabkan? Coba kita fikirkan dan kita renungkan!
    Semoga bermanfaat buat yang baca.

    Wassalamu’alaikum Warrahmatullahi Wabaraakaatuh.

  24. novi purbowo said

    ya allah ampuni hamba yang telah lalai mendidik anak
    semoga ilmu yang aku dapat dr penulis bs bemanfaat untuk dr dan orang lain

    kurangnya ilmu dan pengetahuan dalam mendidik anak bs fatal akibatnya dan itu dapat merugikan orang tua dan anak , yang kelak akan dimintai pertanggung jawaban kepada allah swt.

    alhamdulilah ya allah kau telah menghantarkan aku ke tempat yang bermanfaat.

  25. Memang untuk mendidik anak itu harus sama ya visi kedua orang tuanya.

    Salam kenal

  26. […] May 2, 2009 by akhrikas MENDIDIK ANAK TAAT SYARIAH […]

  27. haibi said

    ALhamdulillah,….dengan membaca artikel ini memberikan kesadaran pada diri saya untuk senantiasa lebih exstra meperhatikan dan peduli terhadap anak kita…karena merekalah penerus perjuangan islam ini… Allahu akbar

  28. firda said

    terima kasih dengan membaca artikel ini saya jadi sadar bahwa seorang anak juga butuh perhatian

  29. ekojuli said

    terimakasih informasinya

    parenting tips

    mencoba mengasuh anak tanpa kekerasan:

    http://ekojuli.wordpress.com/2009/07/30/bintang-untuk-rifqi/

  30. bapak said

    saya sangat tertarik dgn blok ini, saat ini bpk juga ingin anak2 bapak menjdi anak yg sholeh dan sholihah yaitu dengan membekali dasar agama yaitu dengan menyekolahkan di MI dan TK Islam harapan anak2 bapak bisa mempunyai akhlak yg baik. Tks

  31. gathutkoco_edan said

    siiip

  32. mony said

    ass.wr.wb
    ingin dapat informasi tentang segala hal

  33. mony said

    ass.wr.wb

    ingin dapat informasi segala hal

  34. […] juga“Kiat mendidik anak sholeh 2?“Anak Taat Syariah” […]

  35. oni said

    ajari anak sejak dini dan berdisiplin di usahakan tpat waktu.contoh sayang kita mandi yu! jangan ada paksaan ayo kita makan sama2 yu ayo kita sholat sama2 yu,jdi anak selalu ingat kapn kita sholat belajar ,mandi , makan dan laen2 kadang2 kita sebagai orang tua lupa sampai2 anak yg mengingat kan oya anak saya baru 3th, ni tips dari saya mudah2 bermanfaat

  36. […] MENDIDIK ANAK TAAT SYARIAH […]

  37. mudah2an…..

  38. sri mustikawati said

    trimakasih kepada penulis,dgn membaca artikel ini saya jadi menyesal krn saking sayangnya saya ke anak kadang saya membiarkan kegiatan anak semau dia, karena saya suka tdk ingin memaksakan aturan bahkan saya menunggu kesadaran dari dia saya berharap nanti ada waktunya anak mengerti.

  39. el wafa said

    belajar menjadi seorang ibu mmeg lain dengan blajar lainnya, coz langsung dihadapkan dengan sebuah ladang praktek bersama anak yg telah kita nanti sebelumnya. duh memang kadang khwatir….bisa ga ya jadi ibu yang baik buat Bintang kecilku…bantu bunda ya sayang, bunda janji akan selalu belajar untuk bisa jadi yang terbaik…insya allah

  40. iin said

    semoga anak anak kita mendapat Ridho-Nya, amiin

  41. dedijuhana said

    di jaman sekarang anak sudah pada pintar membalikan perintah2 dari ortunya pabila si oarang tua hanya biasa merintah tanpa di barengi dngan pelaksanaanya sendiri sama orang tua,saya sudah coba ngasih contoh di mulai dari diri saya sendiri tpi si anak kurang tanggap dalam memahami apa yang saya kerjakan walaupu sudah saya jelaskan,,,mohon saran dari ikhwan2 cara jitu untuk supaya anak memahami penjelasan dari apa yang saya kerjakan…tks

  42. slamet wahyudi said

    materi wajib untuk pendidikan anak adalah aqidah, karena bila aqidah tauhid tertanam kuat, maka yang lain juga akan mengikuti. hal itu terbukti ketika Rasulullah Muhammad S.A.W berdakwa hal pertama yang di ajarkan adalah tauhid.

  43. Aisa said

    Anak saya umur 6 thn,cerewetnya minta ampun,kalo sudah nanya engga bisa berhenti,saya kadang kewalahan dan kesel sendiri,sehingga kada2 saya bentak,apakah sayasalah?

  44. iwan said

    ٱلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ ٱلْعَـٰلَمِ

  45. Aida said

    Salam

    Bolehkah En Farid memberi cara-cara mendidik anak yang tidak mahu mendengar kata ibubapa walaupun ibubapa bercakap dengan nada yang baik…

    Sekian terima kasih,

  46. Anis said

    Ak bersukur banget baca artikel ini, sangat bermanfaat buat ak tuk menjadi pelajaran buat mendidik buah hatiku. Terimakasih…
    Salam
    Anis

  47. Hanafi said

    nambah ilmu…..

  48. hawil said

    tulisan sarat manfaat,jazakillah tips2nya ya……….saya sadari bahwa menjadi teladan bagi anak2 memang harus kompak antara suami n istri (seia sekata), dan memang begitu ekstra menanamkan pemahaman2 islam yg benar kpd anak, krn bagi anak untuk merealisasikan pemahaman mnjd sebuah sikap bth proses, berbeda dng keinginan ortu pd umumnya, maunya ortu apa yg di ajarkannya ya hrs cpt di lakukan (instan),smoga kita tdk demikian dan mnjd ortu yg bijak memahami berbagai kebiasaan, karakter, keingin tahuan anak.dan sungguh suatu perjuangan yg luar biasa bagi ibu sbg menejer rumah tangga, pengasuh sekaligus pendidik anak2 (ibuku ya guruku), mnjd ortu memang hrs cerdas krn anak2 skrng begitu kritis, jadi harus byk belajar, agar mnjd teladan langsung yg baik scr terus menerus.dng byk memberikan perhatian kdp anak2 sejak dini, Insya Allah……..mrk (anak2) mnjd generasi yg tangguh kelak.Amin

  49. YANTI VERONIKA said

    tlg beri saya cara utk mendidik anak yang berumur 16thn dan tdk mempunyai orangtua utk menjadi anak yg sholeha.soalnya anak ini bandel sekali dan selalu membela diri kalo semua yang terjadi pada dirinya adl TAKDIR.thanks

  50. erma said

    saya akan melahirkan anak ketiga saya… tetapi rasanya saya belum bisa menjadi ibu yang sabar dalam mendidik anak-anak..semoga dgn artikel ini dpt mjd pelajaran bg saya.. amien…

  51. yuni said

    tolong carikan karya tulis tugas istri mendidik anak yang beretika secara islami

  52. sherly said

    ak bersyukur sdh membaca artikel ini,ak jd tmbh ilmu dan bermanfaat untuk aku mendidik buah hati ku.terimakasih…..
    salam

    sherly

  53. ya….Allah,hamba bersyukur engkau sangat menyayangi hamba.karna di saat hamba mlai hilang kesabaran dngan anak2 hamba,engkau menuntun hamba untuk melihat artikel ini,terima kasih banyak kepada si penulis,semoga Allah selalu meridhoinya.dan amal ibadah di terima di sisinya…..Amiiiiiiin.

  54. Trimakasih ilmunya

  55. Terima kasih info yang diberikan, semoga bermanfaat bagi pembaca

  56. […] https://baitijannati.wordpress.com/2007/02/04/mendidik-anak-taat-syariah/ Categories: Berita Bunayya1 Click here to cancel reply. Name (required) […]

  57. aliander said

    kegagalan orang tua dalam mendiidik anak merupakan awal kehancuran keluarga dalam arti sempit dan luas….

  58. Marlia Arif Kamaruddin said

    Terima kasih tipsnya, semoga kami selaku orang tua bisa mengikuti tipsnya dalam mengembangkan aqidah putra-putra kami. Wassalam

  59. Dewi:
    Apakah ada pengaruhnya emosi seorang guru terhadap pendidikan anaknya?

  60. Mendidik anak memang tidak mudah, karena harus dimulai dari diri kita sebagai orang tua. Anak akan meniru kebiasaan orang tua yang berperilaku buruk dengan cepat tapi tidak demikian jika perilaku orang tua yang baik, anak akan sulit mengikutinya… apatah lagi jika kedua orang tuanya tidak sehaluan….. sungguh repot.

  61. […] sumber : klik disini […]

  62. alick said

    yang aku mau hanya ingin membahagiain ortu aku

  63. Sabkhaeriyyah said

    menjadi seorang ibu emang harus pintar terutama dalam hal agama, karena guru pertama anak adalah ibunya. sejak anak dalam kandungan hingga ia lahir ke dunia yg asing baginya. Semoga saya kelak bisa menjadi ibu yg pintar untuk anak2q yg soleh dan solehah. aaammmiiinnn Allahumma aaammiiiiiiiiinnnnnnnnn ^_^

  64. Imelia julianto said

    Maksih artikel’a sangat bermanfaan bagi saya sebagai ibu muda yg belum banyak berpengalaman mendidik anak,,,
    artiket ini sangat membantu saya,,,

  65. ghaza said

    tolong, beri contoh memberi reward (penghargaan) dan sakgsi yang mendidik untuk amal baik dan amal buruknya.

  66. azis said

    terima kasih bermanfaat sekali bagi yang bentar lagi mau berkeluarga ini..

  67. […] sumber : baitijannati.wordpress.com […]

  68. Leha Chay said

    pengen bgt bs didik anakq yg taat pd agama, ortu. supaya nanti sewaktu saya diakherat dipertayakn tanggung jwb sbg ortu saya bs mendapatkan pahala

  69. rima julianti from yayasan rancage sumedang said

    Alhamdulilah sy punya anak perempuan skrg usianya 6 thn, namanya felicia yg artinya orang yg slalu bahagia. mungkin sesuai nmnya yg merekat erat anak sy tumbuh mnjd anak yg periang, lincah namun agak bawel dan jahil. Sy sering kesal dibuatnya terkdang sy membentak dia/memaksa dia utk menuruti perintah sy jika dia malas mengerjkn tugasnya. Namun sy bersyukur, anak sy jarang skali sakit bahkn dikatkn tak pernah sakitnya brtahn lama paling cm sehari pilek/demam esoknya sdh sembuh lg. Sekarang sy kuliah lg di jurusan PG-PAUD Alhamdulilah byk ilmu yg sy dptkn. Jadi, smua anak adalah cerdas..semua mpunyai potensi kecerdasan yg berbeda”pd setiap anak dan tugas orangtualah yg harus membimbing dan mengarahkan anak agar potensi kecerdasan yg dimilikinya tersalurkn dan kelak akn mjdi anak yg berguna bg nusa, bangsa dan agama.Aamiin…..

  70. Agustian Hermawan said

    Bissmillah, assalaamualaikum…anak saya nabila maharani kls 1sd mulai bulan ini saya keluarkan dari sekolah krn atas dasar kenyakinan sy dan istri belajar di rumah lebih baik & mamfaat buat anak sy dunia &akhirat (insya Alloh) dari pada di sekolah, sy skrg lg mencari referensi ttg cara mendidik anak secara islam & cara mudah belajar untuk anak sy.. siapa tahu rumahku sorgaku punya masukan untuk permasalahan kami…jazakalloh

  71. iskandar said

    Jangan deh kita perlakukan anak kita, perlakuan yang kita sendiri sebagai orang tua, tidak ingin diperlakukan seperti itu.

  72. al harits sm said

    aww. anak adalah sesuatu yg bs jd obat n jg bs jd racun.Smuanya kmbali pd orang tua dlm mndidiknya……..

    Mohon ijin untuk mengkopi failnya yaaaa……

  73. amazing,,,,,,,,subhanallah

  74. azis said

    jazkumullah khoiran katsiro

  75. mariasi said

    salam kenal,
    Bagaimana cara mendidik anak, agar menjadi pribadi yang mandiri dan islami.
    langkah-langkah apa yang dilakukan agar anak selalu menghargai orang lain dan diri sendiri. Tks

  76. MAR_RENNY said

    terima kasih…..

  77. tambahan, ajak anak anda untuk Shaum senin kamis

  78. Andyn Sakura said

    Penghargaan yang terbaik yang orangtua dapat berikan pada anak adalah dengan meluangkan waktu spesial bersama2 (contoh pergi keluar, membacakan cerita sebelum tidur) dan berikan pujian pada anak (katakan pada anak betapa bangganya anda terhadap pilihannya untuk berperilaku baik dan perilaku tersebut sangat membantu dan penting bagi anda). Hindari memberikan makanan dan benda. Semoga para orangtua dapat menunjukkan sayangnya dengan cara yang benar. Maka penting untuk orangtua belajar. Dan jangan patah semangat. Insya Allah.. 🙂

  79. Anak adalah Titipan Allah yang wajib kita jaga dan kita didik dengan cara islam.

  80. desy said

    Bagaimana caranya jika kita istri saja yg shalat dan suami tidak pernah shalat apakah yg dilakukan istri supaya sang anak tidak mengikuti ayahnya?

  81. anak saya sudah 20 tahun, namun saat ini ketika diberi nasihat selalu membantah
    padahal saya sudah mendidik nya dari kecil sebaik mungkin
    harus bagaimana yah saya selaku orang tuanya??

  82. puji said

    saya puji 25 tahun saya anak peratama dari 4 bersaudara.bagaimana cara mendidik adik saya yang umurnya 12 tahun akan tetapi sangat susah jika disuruh mengerjakan shalat,sedangkan mamah dan papah terkadang saja menyuruh dia shalat,ortu tidak pernah tegas dalam menyuruh,terkadang saya menyubit adik saya jika dia tidak mau shalat karena dia lebih memilih menangis di bandingkan menurut untuk melakukan shalat Mohon sarannya untuk saya sebagai kaka tertua

  83. b.noor said

    Saya dan suami sangat kewalahan dan bingung menghadapi sikap anak saya no.1 kelas 2 Smp. Dia berani melawan orangtua (ibunya). Sudah mulai berbohong bahkan ikut geng anak punk sampai berani tidak pulang. Padahal dari kecil kami sudah berusaha mendidik secara islami dengan senantiasa mengajarkan dan menyuruh sholat dan mengaji. Mohon diberikan solusinya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: