Rumahku Surgaku

Keluarga Sakinah Mawaddah wa Rohmah

Belajar Dari Ummu Sulaim

Posted by Farid Ma'ruf pada Februari 2, 2007

Oleh: Robi’ah al-Adawiyah

baitijannati – Sudah jama’ bila orang mengagumi Aisyah karena kecerdasannya, sudah jama’ mereka mengagumi Khadijah, Fatimah dan serentet yang lain. Tapi jiwa perempuanku terusik dengan sosok lain, sebuah sosok yang ehm.. romantis,cerdas dan teguh, setidaknya menurutku.

Nama aslinya dalam sejarah tak banyak terungkap. Ada yang mengatakan al-Ghuamayda binti Milhan. Ummu Sulaim begitu saja kita sebut beliau.

1. Perempuan Teguh

Coba simak bagaimana perempuan ini meyakini kebenaran yang datang padanya. Dia ikuti dengan penuh kemantapan, meninggalkan suaminya yang saat itu kafir, Malik. Dibawanya serta anaknya anas bin Malik mengikuti manusia Agung bernama Muhammad, berhijrah. tidak mungkin bila dia seorang permpuan yang labil, penuh keraguan, diletakkannya kecintaannya pada manusia yang bersamanya dia mereguk cinta kemanusiaannya. Ditukarnya dengan cinta hakiki yang lebih membuatnya bergairah. Tidak mungkin bila dia sorang yang penuh dengan ketergantungan pada manusia. Ah, ummu sulaim. Bukan itu saja. Simak bagaimana dia masih tetap bertahan dengan keteguhannya tatkala seorang saudagar kaya namun kafir di Madinah, abu Thalhah melamarnya. Bukankah dia lagi-lagi tak hendak menukar syahadatnya dengan tujuh kebun kurma milik Abu Thalhah? bukankah dia hanya berucap; cukuplah keislamanmu sebagai maharku, wahai Abu thalhah! ah, Ummu sulaim…….mungkinkah itu diucapkan seorang perempuan yang cinta dunia? padahal ummu sulaim seorang “single mother” saat itu. Bagaimana itu tak menggetarkan seorang laki-laki ?dan keteguhan itulah yang menjadi perantara hidayah bagi Abu Thalhah.

2. Perempuan Pendidik

Saat hijrah bersama putranya, diserahkannya Anas bin Malik pada Rasulullah, dididik oleh seorang yang dicintai Allah. Disuruhnya sang putra belajar dari manusia agung itu.dan setiap pulang ditanyainya putranya tentang “pelajaran” yang didapatnya dari Rasulullah hari itu.

Diajarkannya pula pada Anas untuk menjaga rahasia Rasulullah sebaik-baiknya termasuk pada dirinya. Jadilah Anas bin Malik seorang yang paling banyak meriwayatkan hadits-hadits Rasulullah. Bagaimana itu dapat dilakukan kecuali oleh perempuan-perempuan yang berjiwa pendidik?

Bukan itu saja. Simak, kira-kira ketika Abu Thalhah masuk Islam, bukankahUmmu Sulaim pasti “lebihfaham” tentang dien? mungkin dalam konteks sekarang Abu Thalhah saat adalah seorang Mu’allaf. Dibimbingnya suaminya dengan keteguhan yang ia miliki. Dengan kehendak Allah, jadilah Abu Thalhah satu dari 10 orang yang dijamin masuk sorga, menjadi saudagar yang dermawan. Bagaimana hal itu dapat dilakukan kecuali oleh istri-istri yang teguh, cerdas,tidak materialis, dan penuh kesabaran? jadi, bukankah baik untuk belajar bahwa setiap perempuan muslim harus siap menjadi ummu sulaim-ummu sulaim yang menjadi pendukung kebaikan dunia-akhirat keluarganya? Ah, Ummu sulaim….

3. Perempuan Cerdik Nan Romantis

Dalam bayanganku, Ummu sulaim pastilah seorang yang faham betul terhadap posisinya sebagai perempuan. Dia pendidik, dia seorang istri dan ibu yang pendidik. Pasti semua muslim pun tahu bagaimana kisahnya saat mengabarkan kematian putranya pada suaminya (Abu Thalhah). Lagi-lagi, pastilah Ummu Sulaim bukan seorang istri (perempuan) yang reaktif, mudah gugup, cengeng dan penakut. Ummu Sulaim (dalam konteks sekarang) memiliki kecerdasan emosional yang tinggi, psikologisnya matang dan dia faham pula psikologis orang lain. Beliau mampu mengendalikan rasa sedih, mengendalikan ucapannya, tenang, mengambil keputusan yang tidak gegabah, dan beliau siap dengan resiko dari keputusan yang diambilnya (wajar bukan bila Abu Thalhah marah yang menganggap istrinya “terlambat” memberi tahu bahwa putranya meninggal?)

Lihat bagaimana Ummu Sulaim melaksanakan kewajibannya terlebih dahulu, memanage perasaannya dengan melayani suaminya dihari pertama pulang perang, melepaskan kepenatan suaminya. Ah, Ummu Sulaim yang romantis dan tenang…! Tidak mungkin perilaku-perilaku terpuji itu dilakukan oleh perempuan-perempuan yang kurang “mengenal” Tuhannya, yang memaknai cobaan dari Tuhannya sebagai cinta!

Dia tidak langsung mengabarkan hal-hal buruk yang terjadi dirumah begitu suaminya pulang “kerja”, seperti yang sering dilakukan kebanyakan istri saat ini, mendamprat dan meraung-raung karena marah pada suaminya ,bahkan sebelum suaminya sempat melepas sepatu! Waduh!

Dan Rasulullah membenarkan apa yang dilakukan Ummu Sulaim serta mendo’akan beliau dan suaminya agar mendapat keturunan yang banyak dan sholeh setelah hari itu. Dan ? keturunan mereka selanjutnya adalah pejuang-pejuang Sholeh dijalan Allah. Subhanallah.

Ah!!! seandainya aku dan perempuan-perempuan Muslim bisa meneladaninya. Betapa rumah tangga-rumahtangga kami adalah surga. Betapa kami (jika mau belajar darinya) adalah perempuan-perempuan yang pendidik, pendidik yang teguh dan romantis. Perempuan yang paham betul perannya sebagai pribadi, istri, ibu.Dari rahim perempuan-perempuan seperti itulah lahir benih-benih peradaban. Ummu Sulaim perempuan yang hanif dan menghanifkan, teguh dan meneguhkan, cerdas dan mencerdaskan. Karakternya jelas, memiliki visi dan misi hidup yang jelas sehingga hidupnya teratur dan yakin terhadap pertolongan Rabbnya Ini dia profil idola perempuan. Semoga ada Ummu Sulaim-Ummu Sulaim hari ini. Mari menjadikan kita salah satunya!

Wallahu a’lam bishshawwab [diambil dari http://www.kafemuslimah.com%5D

4 Tanggapan to “Belajar Dari Ummu Sulaim”

  1. […] – https://baitijannati.wordpress.com/2007/02/02/belajar-dari-ummu-sulaim/ […]

  2. jangan nyampe muslimah zaman sekarang mengidolakan yang tidak seharusnya (*apalagi seleb2 yang kehidupannya glamour*) sudah saatnya kita ngefans ama yang pantes bua di idolain, kayak ummu sulaim, bunda khadijah, en my ummi…subhanallah…

  3. abu nakhla said

    mudah2an istriku seperti ummu sulaim. amin.

  4. lagu bulan said

    subhanallah,
    menjadi jika ada perempuan muslim yg “terjebak” takdir dan menikah dengan lakilaki musyrik… seharusnya ia bisa menjadi ummu sulaim!!!

    jangan pernah mau diuji menjadi ummu sulaim jika “lakilaki” penyilau mata itu tidak bisa menjadi abu tholhah…

    *zaman sekarang ada ummu sulaim lagi ga ya???*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: